Tsalatsatul Ushul ( Pertemuan ke - 144 )




KAJIAN TAUHID 




Dari kitab:



Tsalatsatul Ushul

(Tiga Landasan Utama)




Penulis:



Asy-Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab رحمه الله تعالى




Syarah/Penjelasan oleh:


Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin رحمه الله




بسم الله الرحمن الرحيم

الحمدلله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى اله وصحبه ومن والاه، أما بعد





MATAN/ISI KITAB:




أخذ على هذا عشر سنين وبعدها توفي صلوات الله وسلامه عليه ودينه باق، وهذا دينه، لا خير إلا دل الأمة عليه، ولا الشر إلا حذرها منه.





"Beliau melaksanakan dakwah ini dengan semangat selama sepuluh tahun, setelah itu beliau صلى الله عليه وسلم wafat, sedangkan agamanya tetap ada, dan inilah agamanya, tidak ada kebaikan kecuali telah beliau tunjukkan kepada umatnya, dan tidak ada kejelekan kecuali telah beliau peringatkan kepada umatnya."




SYARH/PENJELASAN:




Nabi صلى الله عليه وسلم melaksanakan dakwah ini (di Madinah) selama sepuluh tahun setelah hijrah, ketika Allah ta'ala telah menyempurnakan agama ini dan telah menyempurnakan nikmat bagi kaum Mukminin, Dia memilih beliau untuk kembali kepada-Nya dan berkumpul bersama Ar-Rafiqul A'la dari kalangan para Nabi, shiddiqun, syuhada, dan para shalihin.


Beliau صلى الله عليه وسلم mulai sakit pada akhir bulan Shafar dan awal bulan Rabiul Awwal.


Beliau keluar menemui orang-orang dalam keadaan mengikat kepala (karena sakit), lalu beliau naik mimbar dan bersyahadat sebagai mukaddimah pembicaraan, selanjutnya beliau memintakan ampun untuk para syuhada yang terbunuh dalam perang Uhud, beliau berkata,





إن عبدا من عباد الله حيره الله بين الدنيا وبين ما عنده فاختار ما عند الله.



"Sesungguhnya salah seorang hamba Allah diberi pilihan oleh Allah antara memilih dunia dan apa yang ada di sisi Allah, maka dia memilih apa yang ada di sisi Allah."




Abu Bakr رضي الله عنه memahami perkataan Nabi صلى الله عليه وسلم itu, sehingga dia menangis dan berkata, "Dengan ayah dan ibuku, sungguh kami tebus engkau dengan ayah-ayah kami dan ibu-ibu kami, anak-anak kami, jiwa-jiwa kami dan harta-harta kami."



Kemudia Nabi صلى الله عليه وسلم berkata, "Tenanglah, wahai Abu Bakr."



Lalu beliau bersabda,




إن أمن الناس علي في صحبته وماله أبو بكر ولو كنت متخذا خليلا غير ربي لاتخذت أبا بكر ولكن خلة الإسلام ومودته.


"Sesungguhnya orang yang paling besar pengorbanan pada jiwa dan hartanya bagiku adalah Abu Bakr, seandainya aku boleh menjadikan seseorang sebagai kekasih selain Rabb-ku, maka sungguh akan menjadikan Abu Bakr, akan tetapi dia sebagai persaudaraan dan kecintaan dalam Islam."




Selanjutnya beliau perintahkan Abu Bakr untuk mengimami shalat.



Bersambung insya Allah



•••━══ ❁✿❁ ══━•••



Diterjemahkan oleh Al-Ustadzah Ummu Abdillah bintu Ali Bahmid hafizhahallah pada Kamis, 15 Rabi'ul Akhir 1441 H / 12 Desember 2019.


Akhawati fillah, jika ada yang tidak dipahami, silakan dicatat untuk ditanyakan melalui admin grup masing-masing.



Barakallahu fikunna


#NATauhid #NAT144


====================


Bagi yang ingin mendapatkan faedah dari dars Kitab Tsalatsatul Ushul yang telah berlalu, silakan mengunjungi:


Channel Telegram



Website 







Tsalatsatul Ushul ( Pertemuan ke - 144 ) Tsalatsatul Ushul  ( Pertemuan ke - 144 ) Reviewed by Nisaa` As-Sunnah 6 on December 14, 2019 Rating: 5

No comments:

Events

ads
Powered by Blogger.