HUKUM BERPUASA PADA HARI ARAFAH BAGI YANG MEMILIKI HUTANG PUASA





HUKUM BERPUASA PADA HARI ARAFAH BAGI YANG MEMILIKI HUTANG PUASA


✍🏻 Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah




📭 Pertanyaan:


"Apakah orang yang masih memiliki hutang puasa Ramadhan boleh berpuasa pada hari Arafah?"




🔓 Jawaban:


"Adapun jamaah haji, hendaknya tidak berpuasa Arafah. Wajib hukumnya bagi jamaah haji untuk berbuka (tidak berpuasa) pada hari Arafah. Adapun selain jamaah haji, disunnahkan berpuasa pada hari itu. Hari Arafah adalah hari yang memiliki keutamaan. Berpuasa pada hari tersebut menghapuskan dosa selama satu tahun sebelum dan setelahnya. Padanya (hari Arafah) ada kebaikan yang besar. Namun, jamaah yang sedang berhaji, hendaknya tidak berpuasa di hari itu karena Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam wukuf di Arafah dalam keadaan beliau berbuka (tidak berpuasa). Beliau juga melarang (orang yang sedang berhaji) berpuasa pada hari Arafah.



Adapun orang yang tidak sedang berhaji, tidak mengapa berpuasa. Akan tetapi, apabila dia masih memiliki hutang puasa, hendaklah dia mendahulukan mengqada (menunaikan) hutang puasanya.


Apabila dia berpuasa pada hari Arafah (dengan niat) mengqada (menunaikan) hutang puasanya atau dia berpuasa pada sembilan hari awal Dzulhijah (dengan niat) mengqada (menunaikan) hutang puasa, tentu hal tersebut baik."



📚 Majmu Fatawa Wa Maqalat Asy-Syaikh Bin Baz 15/406




 HUKUM BERPUASA PADA HARI ARAFAH DENGAN NIAT QADA


✍🏻 Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin rahimahullah




📭 Pertanyaan:


"Apa hukum berpuasa hari Arafah dengan niat qada?"




🔓 Jawaban:


"Puasa hari Arafah hukumnya sunnah muakkadah (sunnah yang sangat ditekankan) dan padanya ada keutamaan yang besar.


Nabi shallallahi alaihi wasallam bersabda tentang puasa pada hari tersebut, 'Aku berharap kepada Allah supaya Dia akan menghapuskan dosa selama satu tahun sebelumnya dan satu tahun setelahnya.'


Apabila seseorang berpuasa sunnah pada hari Arafah, ini adalah perkara yang baik. Demikian pula jika dia berpuasa qada pada hari Arafah, yakni dia memiliki hutang puasa Ramadhan kemudian dia berpuasa pada hari Arafah untuk membayarnya; ini juga tidak mengapa.


Aku berharap dia akan mendapatkan pahala qada dan pahala hari Arafah."



📚 Fatawa Nur 'Ala ad-Darb, kaset nomor: 246




 HUKUM BERPUASA PADA HARI ARAFAH DENGAN NIAT MENGQADA HUTANG PUASA



✍🏻 Syaikh Shalih Al-Fauzan hafizhahullah



📭 Pertanyaan:


Semoga Allah berbuat baik kepada Anda dan memberkahi Anda. Wahai Syaikh yang mulia, ada seorang bertanya:

"Apabila seseorang berpuasa pada hari Arafah dengan niat mengqada (hutang puasa Ramadhan) atau dengan niat puasa Arafah, apakah dia akan mendapatkan pahala dua niat?"



🔓 Jawaban:


"Dia akan mendapatkan apa yang dia niatkan. Dia akan mendapatkan apa yang dia niatkan, berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam, 'Sesungguhnya setiap amalan mengandung niat dan sesungguhnya setiap orang akan mendapatkan sesuai yang ia niatkan.' Na'am."





📚 Sumber || https://alfawzan.af.org.sa/ar/node/4512



⚪ WhatsApp Salafy Indonesia

⏩ Channel Telegram || http://telegram.me/ForumSalafy




💎💎💎💎💎💎💎💎💎💎💎



📬 Diposting ulang hari Rabu, 8 Dzulhijjah 1441 H / 29 Juli 2020 M


🌐 http://www.nisaa-assunnah.com

📠 http://t.me/nisaaassunnah




🎀 Nisaa` As-Sunnah 🎀









HUKUM BERPUASA PADA HARI ARAFAH BAGI YANG MEMILIKI HUTANG PUASA    HUKUM BERPUASA PADA HARI ARAFAH BAGI YANG MEMILIKI HUTANG PUASA Reviewed by Nisaa` As-Sunnah 6 on August 03, 2020 Rating: 5

No comments:

Events

ads
Powered by Blogger.