"DIA DATING UNTUK MENCURI HARTA KAMI, MAKA KAMI CURI HATINYA".


Seorang pencuri masuk ke rumah al-Imam Malik bin Dinar rahimahullah. Dia pun mencari barang yang bisa dia curi, namun dia tidak mendapatkannya. Kemudian ia melihat sang tuan rumah al-Imam Malik bin Dinar rahimahullah sedang shalat.

Ketika beliau salam dan melihat kepada pencuri tersebut, beliau berkata:

"Engkau datang untuk mencari harta dunia dan engkau tidak mendapatkannya. Apakah engkau sudah memiliki harta untuk di akhirat (nanti, pen)??"

Pencuri tersebut terkejut merespon (ucapan al-Imam Malik bin Dinar rahimahullah, pen) dan duduk terkagum kepada beliau.

Al-Imam Malik pun mulai menasehatinya sampai si pencuri menangis. Keduanya pergi bersama menunaikan shalat (ke masjid). Orang-orang di masjid keheranan melihat dua orang tersebut (dan berkata): 

"Seorang Ulama besar bersama dengan seorang pencuri besar, masuk akal kah ini??!!

Orang-orang bertanya kepada al-Imam Malik rahimahullah, dan beliau menceritakan:

"Dia datang untuk mencuri harta kami, maka kami curi hatinya".

 

Dikutip dari kitab "Tarikh al-Islam" karya al-Imam adz-Dzahabi rahimahullah jilid kedua hal. 144.


Majmu'ah Manhajul Anbiya

Join Telegram https://bit.ly/ManhajulAnbiya

Situs Resmi http://www.manhajul-anbiya.net


Turut menyebarluaskan:


Anti Terrorist Menyajikan Bukti & Fakta Yang Nyata

Klik ➡️JOIN⬅️ Channel Telegram: http://bit.ly/tukpencarialhaq

http://tukpencarialhaq.com || http://tukpencarialhaq.wordpress.com


Diposting ulang oleh

Nisaa` As-Sunnah

"DIA DATING UNTUK MENCURI HARTA KAMI, MAKA KAMI CURI HATINYA". "DIA DATING UNTUK MENCURI HARTA KAMI, MAKA KAMI CURI HATINYA". Reviewed by nisaa.assunnah3 on March 12, 2016 Rating: 5

Events

ads
Powered by Blogger.