Kitab Fiqh Al Mar'atul Muslimah (Pertemuan 133)



http://t.me/fiqihwanitamuslimah

Pertemuan 133

KAJIAN FIKIH

Dari kitab:
Fiqh Al-Mar'ah Al-Muslimah

Penulis:
Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin رحمه الله

بسم الله الرحمن الرحيم
الحمدلله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى اله وصحبه ومن والاه، أما بعد:

Masih tentang QADHA SHALAT SUNNAH RAWATIB:

Juga keumuman sabda Rasulullah صلى الله عليه وسلم:

من نام عن صلاة،  أو نسيها، فليصلها إذا ذكرها.

"Barang siapa tertidur dari shalat atau lupa, maka hendaklah dia shalat ketika mengingatnya." (Muttafaqun 'alaih)

Hadits ini bermakna umum, baik shalat fardhu maupun sunnah.

Yang dimaksud dalam hadits tersebut di atas adalah bagi orang yang meninggalkan shalat karena ada UZUR, seperti;

👉 lupa
👉 ketiduran
👉 sibuk dengan sesuatu yang sangat penting.

Adapun orang yang meninggalkan shalat DENGAN SENGAJA sampai habis waktunya, maka tidak ada QADHA. Andaikata dia meng-qadha-nya, maka TIDAK SAH qadha rawatibnya. Hal itu dikarenakan bahwa shalat rawatib adalah ibadah yang ditentukan WAKTUNYA, dan ibadah yang ditentukan waktunya jika seseorang dengan SENGAJA keluar dari waktunya dalam mengerjakannya (tanpa ada uzur), maka tidak diterima shalatnya tersebut.

Dalilnya adalah sabda Rasulullah صلى الله عليه وسلم:

من عمل عملا ليس عليه أمزنا فهو رد.

"Barang siapa beramal dengan suatu amalan, bukan dari urusan (ajaran) kami, maka dia tertolak." (Muttafaqun 'alaih)

Ibadah yang telah ditentukan waktunya jika diakhirkan waktunya dengan SENGAJA, maka hal ini termasuk beramal dengan amalan yang bukan dari perintah Allah dan Rasul-Nya. Sedangkan Allah dan Rasul-Nya memerintahkan untuk shalat di waktunya, maka mengerjakan di luar waktunya tanpa ada uzur termasuk amalan yang tertolak/tidak diterima.

Dan sebagaimana tidak sah shalat sebelum waktunya, begitu pula sebaliknya, tidak sah jika sebelum waktunya, sebab tidak adanya perbedaan antara mengerjakannya sebelum masuk waktunya atau setelah keluar waktunya jika tanpa ada uzur.

KETAHUILAH BAHWA SHALAT TATHAWWU' ADA DUA MACAM:

1. MUTHLAQ

2. MUQAYYAD

Bersambung insya Allah

Diterjemahkan oleh Al-Ustadzah Ummu Abdillah bintu Ali Bahmid hafizhahallah pada Selasa, 6 Jumadil Awal 1439 H / 23 Januari 2018 M.

Akhawati fillah, jika ada yang tidak dipahami, silakan dicatat untuk ditanyakan melalui admin grup masing-masing.

Barakallahu fikunna

#NAFiqih #NAFQ133
===================

Bagi yang ingin mendapatkan faedah dari dars Kitab Fiqh Al-Mar'ah Al-Muslimah yang telah berlalu, silakan mengunjungi:
Website 
       ● http://www.nisaa-assunnah.com
       ● http://www.nisaa-assunnah.com/p/nafiqih.html
Channel Telegram
       ● http://t.me/nisaaassunnah
       ● http://t.me/fiqihwanitamuslimah

Nisaa` As-Sunnah
Kitab Fiqh Al Mar'atul Muslimah (Pertemuan 133) Kitab Fiqh Al Mar'atul Muslimah (Pertemuan 133) Reviewed by Nisaa` As-Sunnah 5 on January 24, 2018 Rating: 5

Events

ads
Powered by Blogger.