Kajian Tauhid Kitab Tsalatsatul Ushul (Pertemuan ke-125)



http://t.me/NAtauhid

Pertemuan 125

KAJIAN TAUHID

Dari kitab:
Tsalatsatul Ushul
(Tiga Landasan Utama)

Penulis:
Asy-Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab رحمه الله تعالى

Syarah/Penjelasan oleh:
Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin رحمه الله

بسم الله الرحمن الرحيم
الحمدلله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى اله وصحبه ومن والاه، أما بعد

Kita kembali pada matan:

نبىء بإقرأ،  وأرسل بالمدثر، وبلده مكة، وهاجر إلى المدينة،

"Beliau diangkat menjadi nabi dengan "Iqra", yakni surah Al-Alaq: 1-5, dan diangkat sebagai rasul dengan surah Al-Mudatsir. Tempat asal beliau adalah Makkah dan beliau hijrah ke Madinah."

SYARAH/PENJELASAN:

4. MENGETAHUI DENGAN APA BELIAU DIUTUS MENJADI NABI DAN RASUL

Beliau menjadi nabi ketika turun firman Allah ta'ala,

اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ. خَلَقَ الْإِنْسَانَ مِنْ عَلَقٍ. اقْرَأْ وَرَبُّكَ الْأَكْرَمُ. الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ. عَلَّمَ الْإِنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ


"Bacalah dengan nama Rabb-mu Yang telah menciptakan, yang menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Rabb-mu Yang Maha Mulia. Yang mengajar dengan perantaraan pena. Mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya." (QS. Al- Alaq: 1-5)

Kemudian beliau menjadi rasul ketika turun kepadanya firman Allah ta'ala,

يا أَيُّهَا الْمُدَّثِّرُ. قُمْ فَأَنْذِرْ. وَرَبَّكَ فَكَبِّرْ. وَثِيابَكَ فَطَهِّرْ.  وَالرُّجْزَ فَاهْجُرْ. وَلا تَمْنُنْ تَسْتَكْثِرُ. وَلِرَبِّكَ فَاصْبِرْ.

"Wahai orang yang berselimut, bangunlah lalu berilah peringatan. Dan Rabb-mu agungkanlah. Dan pakaianmu bersihkanlah. Dan perbuatan dosa tinggalkanlah. Dan jangan kamu memberi dengan tujuan agar mendapat balasan yang lebih banyak. Dan untuk Rabb-mu maka bersabarlah." (QS. Al-Mudatsir: 1-7)

Maka beliau صلى الله عليه وسلم bangun dan memberikan peringatan serta melaksanakan perintah Allah azza wajalla.

Adapun perbedaan antara rasul dan nabi sebagaimana dikatakan oleh para ulama, bahwa:

1.  NABI adalah seorang (laki-laki) yang mendapat wahyu berupa suatu syariat dan tidak diperintah untuk menyampaikannya.

2. RASUL adalah seorang yang mendapat wahyu berupa suatu syariat dan diperintah untuk menyampaikannya dan mengamalkannya.

Maka semua rasul adalah nabi, dan tidak semua nabi menjadi rasul.

MATAN/ISI KITAB:

بعثه الله بالنذارة عن الشرك، ويدعو إلى التوحيد.

"Beliau diutus Allah untuk menyampaikan peringatan agar menjauhi syirik dan mengajak kepada tauhid."

SYARAH/PENJELASAN

5. APA YANG BELIAU BAWA DAN KEPADA SIAPA BELIAU DIUTUS

Beliau diutus menjadi rasul dengan membawa ajaran TAUHID dan syariat Allah yang mengandung tuntutan untuk melaksanakan perintah dan menjauhi larangan.

Beliau diutus sebagai RAHMAT untuk semesta alam, agar mengeluarkan mereka dari kegelapan syirik, kekufuran, dan kejahilan/kebodohan menuju cahaya ilmu, keimanan, dan tauhid. Sehingga dengan itu mereka mendapatkan ampunan dan keridhaan Allah, dan selamat dari hukuman dan kemurkaan-Nya.
Yakni beliau diperintahkan untuk memperingatkan manusia dari kesyirikan dan mengajak manusia kepada tauhid (mengesakan Allah azza wajalla) dalam Rububiyah-Nya, Uluhiyah-Nya, dan Nama-Nama serta Sifat-Sifat-Nya.

•••━════━•••

Diterjemahkan oleh Al-Ustadzah Ummu Abdillah bintu Ali Bahmid hafizhahallah pada Kamis, 8 Dzulqa'dah 1440 H / 11 Juli 2019.
__

Akhawati fillah, jika ada yang tidak dipahami, silakan dicatat untuk ditanyakan melalui admin grup masing-masing.

Barakallahu fikunna

#NATauhid #NAT125
====================

Bagi yang ingin mendapatkan faedah dari dars Kitab Tsalatsatul Ushul yang telah berlalu, silakan mengunjungi:
Channel Telegram
      ● http://t.me/NAtauhid
      ● http://t.me/nisaaassunnah
Website
      ● http://www.nisaa-assunnah.com/p/natauhid.html
      ● http://www.nisaa-assunnah.com

Nisaa` As-Sunnah
Kajian Tauhid Kitab Tsalatsatul Ushul (Pertemuan ke-125) Kajian Tauhid Kitab Tsalatsatul Ushul (Pertemuan ke-125) Reviewed by Nisaa` As-Sunnah 4 on July 26, 2019 Rating: 5

No comments:

Events

ads
Powered by Blogger.