Manhaj Ahlussunnah wal Jama'ah dalam Mengkritisi Orang, Kitab dan Golongan


๐Ÿ“š Dari kitab:
Manhaj Ahlussunnah wal Jama'ah fi Naqdir Rijal wal Kutubi wath Thawa'if
(Manhaj Ahlussunnah wal Jama'ah dalam Mengkritisi Orang, Kitab dan Golongan)

๐Ÿ“ Penulis:
Asy-Syaikh Rabi' bin Hadi Umair Al-Madkhali ุญูุธู‡ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰

ุจุณู… ุงู„ู„ู‡ ุงู„ุฑุญู…ู† ุงู„ุฑุญูŠู…
ุงู„ุญู…ุฏู„ู„ู‡ ูˆุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆุงู„ุณู„ุงู… ุนู„ู‰ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ูˆุนู„ู‰ ุงู„ู‡ ูˆุตุญุจู‡ ูˆู…ู† ูˆุงู„ุงู‡، ุฃู…ุง ุจุนุฏ:

Al-Bukhari berkata, "Menyampaikan kepada kami Ali bin Abdullah, menyampaikan kepada kami Sufyan dari Amr dari Thawus dari Ibnu Abbas berkata, "Aku mendengar Umar Ibnul Khaththab ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ berkata, "Semoga Allah membinasakan fulan, tidakkah dia mengetahui bahwa Nabi ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… bersabda,

ู„ุนู† ุงู„ู„ู‡ ุงู„ูŠู‡ูˆุฏ، ุญุฑู…ุช ุนู„ูŠู‡ู… ุงู„ุดุญูˆู…، ูุฌู…ู„ูˆู‡ุง، ูุจุงุนูˆู‡ุง.

"Allah telah melaknat Yahudi, karena telah diharamkan lemak bagi mereka lalu mereka membekukan kemudian menjualnya."

Al-Bukhari berkata, "Hadits dikuatkan oleh sahabat Jabir dan Abu Hurairah dari Nabi ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…." HR. Al-Bukhari (no. 3460)

๐Ÿ–‹️ Dan dalam riwayat Muslim:

ุจู„ุบ ุนู…ุฑ ุฃู† ุณู…ุฑุฉ ุจุงุน ุฎู…ุฑุง، ูู‚ุงู„ :  ู‚ุงุชู„ ุงู„ู„ู‡ ุณู…ุฑุฉ!!  ุฃู„ู… ูŠุนู„ู…...

"Telah sampai kabar kepada Umar bahwa  Samurah menjual khamar, maka Umar pun berkata, "Semoga Allah membinasakan Samurah!! Tidakkah dia mengetahui....."

Hadits Jabir dan Abu Hurairah diriwayatkan oleh Muslim (dalam Bab Haramnya menjual khamer, babi dan patung. Hadits no. 1581, 1583).

✅ Maka di mana ada muwazanat dalam sabda Rasulullah ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… maupun dalam perkataan Umar ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ di atas⁉️

Keterangan penerjemah

"Yakni dalam perkataan Umar ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ terhadap sahabat Samurah yang menjual khamr, karena kemungkinan belum tahu hukum tentang khamar bukan hanya haram meminumnya tapi juga haram menjualnya, maka Umar mencelanya tanpa menyebutkan sisi kebaikan yang itu pasti ada pada seorang sahabat yang bernama Shamurah ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ (yakni tanpa ada muwazanat).
Selesai keterangan pen.

⚫ Maka mereka yang mengatakan jika mengkritik harus pula menyebutkan kebaikan-kebaikan yang ada padanya, maka artinya bahwa pendapat dalam manhaj baru ini mencela Rasulullah ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… juga mencela sahabat beliau yang telah memenuhi dunia dengan keadilan di masa khilafahnya‼️

✒️ Saya (Asy-Syaikh Rabi' ุญูุธู‡ ุงู„ู„ู‡) tidak mengatakan,  "Sesungguhnya mereka itu mengerti akan dampak buruk dari manhaj mereka dan dari pendapat mereka yang menyimpang, akan tetapi saya berharap agar mereka:
◼️ segera mengerti tentang konsekwensi dan bahayanya akibat kesalahan mereka seperti  yang telah saya sebutkan di atas.
◼️Dan agar mereka kembali kepada kebenaran, kepada al-haq, dan adil yang diajarkan dalam Islam.
◼️Agar mereka menyadari bahwa kezaliman itu adalah jika engkau membicarakan dan mengkritik seseorang atau kitab atau kelompok-kelompok yang tidak ada kesalahan padanya.

Adapun jika kamu menyebutkan kesalahan dan membantah penyimpangan yang memang ada, lalu kamu menuliskannya dan menyebarkan demi nasehat untuk Islam dan kaum muslimin, maka itulah yang dinamakan adil, objektif, dan termasuk pelaksanaan kewajiban dari kewajiban-kewajiban jihad dan pembelaan terhadap agama Islam.

4. Bersambung insya Allah.

๐ŸƒBarakallahu fikunna ๐Ÿƒ

๐ŸŽ€ *Nisaa` As-Sunnah* ๐ŸŽ€
Manhaj Ahlussunnah wal Jama'ah dalam Mengkritisi Orang, Kitab dan Golongan Manhaj Ahlussunnah wal Jama'ah dalam Mengkritisi Orang, Kitab dan Golongan Reviewed by Nisaa' As-Sunnah 7 on March 16, 2020 Rating: 5

No comments:

Events

ads
Powered by Blogger.