Kitab Fiqh Al-Mar'ah Al-Muslimah (Pertemuan ke-183)


Penulis:
Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin رحمه الله

بسم الله الرحمن الرحيم
الحمدلله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى اله وصحبه ومن والاه، أما بعد:

KITABUSH SHIYAM
(KITAB TENTANG PUASA)

DEFINISI SHIYAM (PUASA)

A). Menurut bahasa

▪ Shiyam (صيام) adalah bentuk mashdar dari shama (صام) yashumu (يصوم) artinya menahan (أمسك).

B). Menurut istilah syar'i

Beribadah kepada Allah ta'ala dengan menahan makan, minum dan semua pembatal-pembatal puasa, dari sejak terbit fajar/subuh sampai tenggelam matahari.

Asy-Syaikh (yakni Asy-syaikh Ibnu Utsaimin رحمه الله)  berkata:

"Wajib memahami adanya kata beribadah pada defini puasa dalam istilah syar'i di atas, sebab banyak di antara ulama fikih yang tidak menyebutkannya, akan tetapi mereka hanya mengatakan menahan makan, minum dan  pembatal-pembatal puasa, padahal seharusnya menambah dengan kalimat beribadah, sehingga puasa tidak dipahami hanya sekedar menahan saja, akan tetapi menahan dalam pengertian ini tujuannya untuk beribadah.

Keterangan penerjemah

Sebab kalau makna puasa dikatakan hanya sekedar menahan dari makan, minum, dan lain-lain yang membatalkan puasa, maka banyak orang yang menahan dari makan dan minum tapi niatnya untuk diet atau karena anjuran dokter ketika akan atau selesai menjalani operasi, maka yang dilakukan ini tentunya bukan puasa yang bernilai ibadah, oleh karena itu maka definisi puasa harus ada kata ibadah kepada Allah dengan menahan makan, minum, dan lain-lain.
Selesai Keterangan penerjemah.

HUKUM PUASA RAMADHAN

Hukum puasa Ramadhan adalah wajib berdasarkan nash/dalil dan ijma' (kesepakatan kaum muslimin).
Dan kedudukan puasa dalam agama Islam sebagai salah satu dari Rukun Islam.

KAPAN DIWAJIBKAN PUASA RAMADHAN?

Wajib puasa Ramadhan dengan salah satu dari dua perkara berikut:

DENGAN MELIHAT HILAL

▪Allah ta'ala berfirman,

 فَمَنۡ شَہِدَ مِنۡکُمُ الشَّہۡرَ فَلۡیَصُمۡہُ ؕ

"Maka barang siapa di antara kalian menyaksikan bulan (Ramadhan), maka hendaklah dia berpuasa." (QS. Al-Baqarah: 185)

▪ Dan sabda Rasulullah صلى الله عليه وسلم:

إذا رأيتموه فصوموا.  (متفق عليه).

"Apabila kalian melihatnya (hilal bulan Ramadhan), maka berpuasalah." (Muttafaqun 'alaih)

2⃣ DENGAN MENYEMPURNAKAN BULAN SYA'BAN 30 HARI

▪ Karena bulan hilaly (bulan Qamariyyah) tidak mungkin lebih dari 30 hari dan tidak pernah kurang dari 29 hari.

Keterangan penerjemah:

Berbeda dengan bulan-bulan Syamsiyyah, yang jumlahnya ada 28, 29, 30 dan 31 hari. Selesai keterangan penerjemah.

▪Maka dari dalil Al-Qur'an dan Al-hadits di atas diketahui bahwa tidak wajib puasa dengan cara _hisab_,  sebab syariat menggantungkan hukum puasa ini dengan  mahsus (محسوس), yakni dengan cara menggunakan indera dalam hal ini dengan menggunakan indera  mata, yaitu dengan cara melihat hilal.

Bersambung insya Allah

•••━══ ❁✿❁ ══━•••

Diterjemahkan oleh Al-Ustadzah Ummu Abdillah bintu Ali Bahmid hafizhahallah pada Selasa, 3 Sya'ban1440 H / 9 April 2019 M.

Akhawati fillah, jika ada yang tidak dipahami, silakan dicatat untuk ditanyakan melalui admin grup masing-masing.

Barakallahu fikunna

#NAFiqih #NAFQ183
===================

Bagi yang ingin mendapatkan faedah dari dars Kitab Fiqh Al-Mar'ah Al-Muslimah yang telah berlalu, silakan mengunjungi:
Channel Telegram
       ● http://t.me/NAfiqih
       ● http://t.me/nisaaassunnah
Website
       ● http://www.nisaa-assunnah.com/p/nafiqih.html
       ● http://www.nisaa-assunnah.com

🎀 Nisaa` As-Sunnah 🎀
Kitab Fiqh Al-Mar'ah Al-Muslimah (Pertemuan ke-183) Kitab   Fiqh Al-Mar'ah Al-Muslimah (Pertemuan ke-183) Reviewed by NISAA.ASSUNNAH2 on April 24, 2019 Rating: 5

No comments:

Events

ads
Powered by Blogger.