Kitab Tanbihat 'ala Ahkamin Takhtashshu bil Mu'minat (Pertemuan 35)



KAJIAN FIQIH DARI KITAB:



تنبيهات على أحكام تختص بالمؤمنات

Penulis: Asy-Syaikh Shalih bin Fauzan bin Abdillah Al-Fauzan حفظه الله تعالى




بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن والاه، أما بعد:


 Akhawati fillah yang semoga dirahmati oleh Allah, kita lanjutkan kajian kita sampai pada bab HAJI, tentang hukum-hukum fiqih haji khusus bagi wanita.

 4. Apabila wanita haidh atau nifas dalam perjalanan haji.

 Hendaknya terus melanjutkan perjalanan hajinya.

 Jika datang haidh ketika akan berihram, dia tetap berihram seperti wanita-wanita suci lainnya. Sebab melakukan IHRAM tidak disyaratkan harus SUCI.


 Berkata Ibnu Qudamah rahimahullah dalam kitab Al-Mughni (3/293-294):

 "Kesimpulannya, bahwa mandi disyariatkan bagi wanita ketika ihram, sama seperti laki-laki, karena MANDI ketika ihram termasuk NUSUK ( amalan haji dan umrah), dan itu lebih ditekankan bagi wanita yang sedang haidh dan nifas, berdasarkan hadits berikut:


 Dari shahabat Jabir radhiyallahu anhu berkata,

"Ketika kami sampai di Dzul Hulaifah, Asma' bintu 'Umais melahirkan Muhammad bin Abi Bakar, maka Asma' mengutus seseorang untuk bertanya kepada Rasulullah صلى الله عليه وسلم, 'Apa yang harus saya lakukan?' Beliau menjawab,

إغتسلي واستثفري بثوب وأحرمي


'Mandilah dan pakailah kain (di farji) dan berihramlah.'" (HR. Al-Bukhari, Muslim, An-Nasa`i, Abu Dawud dan Ibnu Majah)


Dan dari Ibnu Abbas radhiyallahu anhuma dari Nabi صلى الله عليه وسلم, beliau bersabda,



النفساء والحائض إذا أتيا على الوقت يحرمان يغتسلان ويحرمان ويقضيان المناسك كلها غير الطواف بالبيت



"Wanita nifas dan wanita haidh, jika sampai di miqat, hendaklah mandi, berihram, dan melakukan manasik (amalan) haji seluruhnya kecuali thawaf di Ka'bah." (HR. Abu Dawud)

Dan Nabi صلى الله عليه وسلم menyuruh Aisyah mandi untuk ihram haji, ketika sedang haidh.


 HIKMAH disyariatkan MANDI ihram untuk wanita haidh dan nifas adalah untuk:

a. Membersihkan tubuh

b. Menghilangkan bau tidak sedap agar tidak mengganggu orang lain dalam jama'ahnya

c. Meringankan najis.


Keterangan pen.:

"Dari dalil-dalil hadits di atas tidak ada perintah berwudhu untuk wanita haidh dan nifas."


 Apabila wanita tiba-tiba haidh atau nifas dalam keadaan sedang ihram, maka tidak berpengaruh pada ihramnya, tetaplah dia berihram (yakni, tidak batal ihramnya, pen.), dan hendaknya menjauhi larangan-larangan ihram.
Dan janganlah thawaf di Ka'bah sampai dia suci dari haidh dan nifas kemudian mandi.


 Apabila datang hari ARAFAH  dan masih belum suci dari haidh dan nifas, padahal telah berihram untuk umrah dengan niat haji TAMATTU' (melakukan umrah dahulu lalu haji), maka di hari Arafah itu hendaknya niat ihram haji dan umrah bersamaan, sehingga dia melakukan haji QIRAN.


 DALILNYA:

 Bahwa Aisyah رضي الله عنها tiba-tiba haidh, padahal beliau telah niat ihram umrah, maka Nabi صلى الله عليه وسلم masuk menemuinya dalam keadaan dia sedang menangis, lalu beliau bersabda,


ما يبكيك لعلك نفست.
قالت: نعم
قال: هذا شيء قد كتبه الله على بنات أدم. إفعلي ما يفعل الحاج غير أن لا تطوفي با البيت


"Apa yang membuatmu menangis, barangkali kamu haidh?'
Aisyah menjawab, 'Ya.'
Beliau bersabda, "Ini adalah sesuatu yang telah ditakdirkan Allah untuk kaum wanita keturunan Adam, lakukanlah semua amalan yang dilakukan orang haji, hanya saja jangan thawaf di Ka'bah.'" (HR. Al-Bukhari, Muslim, An-Nasa`i, Abu Dawud dan Ibnu Majah)


Di dalam hadits Jabir radhiyallahu anhu yang di riwayatkan oleh Al-Bukhari dan Muslim, lafazhnya sebagai berikut:

"Kemudian Nabi صلى الله عليه وسلم masuk menemui Aisyah yang sedang menangis, beliau bertanya, 'Apa yang terjadi padamu?', Aisyah menjawab,' Yang terjadi padaku bahwa aku sedang haidh, sedangkan orang-orang sudah tahallul (selesai umrah) sedangkan aku belum umrah dan aku belum thawaf di Ka'bah, sedangkan orang-orang sekarang telah pergi untuk ihram haji.' Maka beliau bersabda,

إن هذا أمر قد كتبه الله على بنات ادم فاغتسلي ثم أهلي ففعلت ووقفت 
المواقف كلها حتى إذا طهرت طافت بالكعبة وبالصفا والمروة.
ثم قال:  قد حللت من حجك وعمرتك جميعا.



'Sesungguhnya ini (haidh) adalah sesuatu yang telah Allah takdirkan untuk kaum wanita anak keturunan Adam, sekarang mandilah dan berihramlah (niat haji).
Maka Aisyah pun melaksanakan dan melakukan semua amalan-amalan haji di tempatnya masing-masing, setelah suci dia melakukan thawaf di Ka'bah dan melakukan sa'i antara Shafa dan Marwah.
Kemudian beliau bersabda, 'Kamu telah tahallul (selesai) melakukan haji dan umrah secara bersamaan (= haji qiran).'"


 Ibnul Qayyim rahimahullah berkata dalam kitabnya Tahdzib As-Sunan (2/303):

"Hadits-hadits shahih telah menjelaskan bahwa:

 1. Awalnya Aisyah telah ihram untuk umrah

 2. Tapi setelah datang haidh, Rasulullah صلى الله عليه وسلم memerintahkan untuk ihram haji

 3. Maka haji Aisyah رضي الله عنها adalah haji qiran


Oleh karena itu Rasulullah صلى الله عليه وسلم berkata kepada Aisyah,


"Thawafmu di Ka'bah, dan Sa'i-mu antara Shafa dan Marwah telah memadai untuk haji dan umrahmu secara bersamaan."





وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله والحمد لله رب العالمين


 Diterjemahkan oleh Al-Ustadzah Ummu Abdillah Zainab hafizhahallah pada hari Rabu, 27 Syawwal 1436 H / 12 Agustus 2015




 WA Nisaa` As-Sunnah
Kitab Tanbihat 'ala Ahkamin Takhtashshu bil Mu'minat (Pertemuan 35) Kitab Tanbihat 'ala Ahkamin Takhtashshu bil Mu'minat (Pertemuan 35) Reviewed by Nisaa As-Sunnah 2 on August 15, 2015 Rating: 5

Events

ads
Powered by Blogger.