KEWAJIBAN BAGI ORANG YANG HENDAK BERHUTANG


Faedah dari Al-Ustadz Usamah Faishal Mahri hafizhahullah

وجوب إعلام المستدين للمقرض بحالته في وفائه بالدين

إذا احتاج الإنسان إلى الاقتراض ، مكتفيا بما يستطيع سداده ، فلا حرج عليه في ذلك ، ولكن ينبغي له أن يبين حاله للمقرض ، حتى لا يكون غاشاً له ، ولا مغررا به ، إذا تأخر أو عجز عن السداد .

قال ابن قدامة -رحمه الله- : وَمَنْ أَرَادَ أَنْ يَسْتَقْرِضَ ، فَلْيُعْلِمْ مَنْ يَسْأَلُهُ الْقَرْضَ بِحَالِهِ ، وَلَا يَغُرُّهُ مِنْ نَفْسِهِ ، إلَّا أَنْ يَكُونَ الشَّيْءُ الْيَسِيرُ الَّذِي لَا يَتَعَذَّرُ رَدُّ مِثْلِهِ .اه

[" المغني لابن قدامة" (6/430)]

و قال الشيخ ابن عثيمين رحمه الله :"فلهذا ينبغي للإنسان أن لا يقترض إلا لأمر لا بد منه .هذا إذا كان له وفاء ؛ أما إذا لم يكن له وفاء ، فإن أقل أحواله الكراهة ، وربما نقول بالتحريم ، وفي هذه الحال يجب عليه أن يبين للمقرض حاله ؛ لأجل أن يكون المقرض على بصيرة "

["الشرح الممتع لابن عثيمين رحمه الله" (9/95)]


Kewajiban orang yang berhutang untuk menjelaskan kondisinya dalam pelunasan hutangnya, kepada orang yang menghutanginya.
Jika seseorang membutuhkan untuk berhutang dan *merasa mampu untuk melunasinya, maka hal itu boleh baginya,* akan tetapi semestinya dia jelaskan kondisinya pada orang yang menghutanginya sehingga dengan itu dia tidak menipu dan tidak memperdaya padanya jika dia terlambat atau tidak mampu untuk melunasi.



Ibnu Qudamah berkata,

"Barang siapa yang hendak berhutang maka *hendaklah dia memberitahu kondisinya pada orang yang menghutanginya, dan janganlah dia menipunya dengan penampilannya*, kecuali jika itu dalam nominal kecil yang tidak sulit (berat) untuk melunasinya."


Al-Mughni 6/430

Asy-Syaikh Ibnu Utsaimin berkata,

"Oleh sebab itu tidak sepantasnya orang itu berhutang kecuali dalam masalah yang memang mendesak itupun jika dia mampu melunasinya, adapun jika dia tidak mampu (tidak ada yang dia andalkan) untuk melunasi, maka hukum paling ringannya (berhutang) saat itu adalah MAKRUH bahkan mungkin kami katakan HARAM.

Itupun dalam kondisi seperti ini (tidak ada yang dia andalkan untuk melunasi) wajib baginya untuk menjelaskan kondisinya pada orang yang akan menghutanginya sehingga yang menghutanginya dalam kejelasan (akan menghutangi atau tidak)."


Syarhul Mumti' 9/95



Diterjemahkan oleh Al-Ustadz Usamah Faishal Mahri hafizhahullah pada Senin, 22 Shafar 1438 H / 21 November 2016



Diposting hari Jum'at, 1 Rabi'ul Akhir 1438 H / 30 Desember 2016 M

http://www.nisaa-assunnah.com
http://tlgrm.me/nisaaassunnah


Nisaa` As-Sunnah

KEWAJIBAN BAGI ORANG YANG HENDAK BERHUTANG KEWAJIBAN BAGI ORANG YANG HENDAK BERHUTANG Reviewed by nisaa.assunnah3 on January 02, 2017 Rating: 5

Events

ads
Powered by Blogger.